Ngapain Aja Kalo Begadang?

Malam ini, sekali lagi saya enggak bisa tidur. Walaupun sudah saya coba berkali-kali, tapi nggak terlelap juga.

Padahal, lampu sengaja saya matikan supaya gelap. Tapi emang dasarnya suka yang gelap-gelap :-D. Saya suka banget kalau tidurnya gelap-gelapan. Pintu juga saya tutup supaya nyamuknya nggak masuk, kipas angin saya hadapkan langsung ke arah kasur supaya badan bisa dingin. Karena saya pernah dengar kalau berangsur-angsur tubuh kita akan terlelap kalau suhunya sama dengan suhu kamar.

Tapi,

Hasilnya tetep nihil.

Mulai bete, iseng-iseng saya buka smartphone bacaan notifikasi di Facebook terus balesin comment teman di grup alumni sekolah dulu.

Sekali lagi, saya coba baringkan badan ke arah sebaliknya, untuk mengurangi sakit di tenggorokan yang kayaknya beberapa hari ini lagi kena radang.

Ngiii......ng...

Masih nggak tidur-tidur juga. Akhirnya saya coba putusin buat membakar lemak di perut dengan olahraga sambil tiduran (pike and extend).

Pike and Extend - Targets: Abs & legs
via fitnessmagazine[dot]com

Setelah sekian lama, perut mulai terasa kencang dan sakit, tapi dalam hati saya terus bilang, burn... burn... go burn fat.. burn..burn... ini mantra baru saya, yang semoga aja bisa bikin semangat saya bangkit lagi buat nurunin berat badan, supaya dibilang kurus lagi.

Karena emang beberapa bulan belakangan ini berat badan terus naik, karena kebiasaan makan yang enggak pernah bisa direm. Apalagi di rumah masakannya jarang nggak enak. Padahal, nggak enak aja makannya banyak. Apalagi kalau dimasakin yang enak-enak. Doh... #PusingPalaBebi

Ngomong-ngomong soal diet, saya sebenarnya lagi nurunin berat badan setelah menyadari kalo ternyata diam-diam bobot sudah sampai 70 kg. Sempat kaget, padahal 4-5 tahun yang lalu berat saya cuma mentok di 52 kg. Ideal banget. Walaupun makannya banyak.

Tapi mungkin karena emang sekarang makin jarang gerak, jarang beraktivitas, apalagi ngangkatin yang berat-berat. Mentok-mentok paling cuma ngangkat galon. Itupun ngangkatknya kalo udah dideket guci galon.

Jarang aktivitas bikin badan nggak bisa lagi diajak kerjasama buat makan enak dan banyak. Padahal saya ini “hobi” dan “jago” makan. Walopun komentarnya “enggak enak” pasti habis. Enggak hanya habis... piring bersih... kaya abis dicuci. Kkkk...

Entah karena udah ngerasa makin susah gerak, enggak tau mungkin karena celana udah banyak yang enggak muat. Akhirnya di bulan Desember 2016, saya putusin buat mengubah pola makan dan ngubah menu makan.

Saya mulai ngurangin semua sumber karbohidrat terutama nasi dan gula. Supaya nggak lapar, saya sengaja menambah jumlah sayur di piring. Tapi yang jelas, sedikit demi sedikit saya coba mengurangi jumlah makan. Karena saya juga menyadari kalau selama ini kalo makan sering kekenyangan (sering=selalu).

Akibatnya, saya sering ngerasa susah napas, padahal belum minum. Kalau air sudah masuk, jangan di tanya. Hehehe... buat nopang badan aja susah.

Tapi saya nggak hanya ngandalin diet aja, saya juga mencoba buat aktif berolahraga walaupun hanya 30 menit atau 45 menit per minggu. Whats!!!? Ape lu kate?? “per minggu!?”

Ya deh... per hari! Puas loe! Kalau dulu, saya kadang nganggep remeh yang namanya pemanasan sebelum latihan. Akibatnya, saya sering rasa sakit sakit di badan setelah berolahraga. Apalagi kalau itu dilakukan jarang-jarang. Badan rasanya kaya dipasekin kayu, mau gerak aja kudu meringis dulu. Kayak nahen e’e yang udah di ujung.

Tapi, sekarang saya sudah tahu dan sadar kalau pemanasan itu emang penting banget. Manfaat utamanya, yang jelas buat ngelemesin otot-otot supaya nggak kaget pas olahraga.

Sekarang, setiap olahraga pasti saya awali dengan pemanasan. Jadi, saya jarang ngerasain pegal-pegal atau sakit di badan setelah berolahraga. Karena pemanasan yang saya lakukan cukup maksimal guys... mulai dari kaki sampe leher. #SombongDikit.

Ngomong-ngomong soal nurunin berat badan, dalam 2 bulan saya bisa nurunin sekitar 6-7 kg. Lumayanlah, buat penyemangat dan buat ngurangin resiko berbagai penyakit seperti darah tinggi, jantung, diabet, stroke, dan penyakit-penyakit akibat kegemukan lainnya. Yang kayaknya, semua namanya serem-serem banget.

Komentar